5 Menu gagal yang pernah dibuat oleh McDonald's

Ini ane ada sedikit info gan
Tentang Brand makanan favorit banyak orang


McDonald's


Siapa sih yang ga kenal McD, brand satu ini emang udah mendunia, apalagi terkenal dengan Burger nya yang spesial. Cocok untuk orang dengan mobilitas tinggi dengan sedikit waktu untuk santai. Apalagi yang ABABIL noh, sukanya nongkrong di McD,
Tapi, apakah agan-agan pernah mengira, bahwa Jalan McD menuju sukses tidaklah mudah, salah satunya Mereka pernah membuat beberapa Menu yang gagal. Penyababnya antara lain mendapat kritikan, salah komposisi, salah iklan Dll. Langsung aje gan, tanpa banyak bacot kita simak berikut ini


Mc Africa


Dalam upaya memperluas budaya AS di seluruh Dunia, dan untuk menaikan konsumsi internasional, McDonald telah merilis beberapa sandwich jenis baru di seluruh dunia. Sebagai contoh McArabia yaitu sandwich flatbread dengan saus ayam, salad dan bawang putih, dirilis di negara-negara Arab dan di Mesir untuk membantu menghentikan boikot produk Amerika dalam menanggapi Perang Irak.[sumber: Reuters]

Tetapi Si McD melakukan kecerobohan besar dengan sandwich yang berbeda. Yang satu ini dirilis di Norwegia pada tahun 2002 dan disebut McAfrica. Ini terdiri dari daging sapi dan sayuran di roti pita. Bukan karena rasanya buruk - tapi itu di rasa buruk, menurut kritikus Dunia. Itu karena McD melerilis sandwich ini pada saat kelaparan besar-besaran yang terjadi di Afrika (Ironois banget ya gan ). Dengang berbagai serangan kritik, akhirnya Mcd membatalkan produk tersebut dan beralih ke program bantuan untuk kelaparan.

Mclean Deluxe


Lebih dari satu dekade sebelum "Super Size Me" dibuat, ahli gizi mengkritik McD untuk menu McD yang kebanyakan tidak sehat. Untuk melawan para kritikus dan mengubah image makanan tidak sehat di McD, McD meluncurkan Deluxe McLean pada tahun 1991. Mereka mempromosikan bahwa burger ini 91% bebas lemak dan hanya memiliki 10 gram lemak dibandingkan dengan Big Mac 26 [sumber: McCullough].

Rahasianya ada di rumput laut. Untuk membuat burger rendah lemak, perusahaan menggantikan kandungan lemak dengan air. Resep ini dinamakan carrageenan, ekstrak rumput laut digunakan untuk mengikat air yang kemudian dicampurkan dengan daging sapi. Daging ini terdiri dari 90% perkedel daging, dan air+carrageenan untuk 10% berikutnya [sumber: Riley]. Meskipun rasa dagingnya hanya dari penambahan "alami" aditif rasa daging sapi, burger ini tetap tidak bisa bertahan lama yaitu Burger cepat kering yang kemudian disebut "McFlopper" [sumber: Collins].

Arch Deluxe


Pada tahun 1996, McDonald ingin meningkatkan citra-nya dengan meluncurkan kampanye iklan khusus. Yaitu dengan iklan Si Ronald McDonald yang menari dan bermain dengan anak-anak, namun pemirsa TV melihat anak-anak pada iklan tersebut tertawa jijik dengan burger McDonald terbaru sehingga pemirsa pun beranggapan bahwa burger ini sangat menjijikan. Burger baru ini dijuluki Arch Deluxe, seharusnya iklan ini untuk menarik selera orang dewasa yaitu dengan saus mustard-mayones rahasia.

Seperti Anda mungkin telah menebak, itu tidak berhasil. Sepertinya orang dewasa tidak menemukan jijik belaka anak di sandwich yang sangat selera. Perusahaan mencoba pendekatan lain - kali ini dengan iklan yang menampilkan Ronald McDonald di klub, bermain golf dan kolam bermain. Hal ini gagal karena bertentangan dengan suasana Family-Friendly yang telah lama dibudayakan oleh McD (Masak iklannya di Klub malam )

Mickey D's menghabiskan lebih banyak uang untuk iklan Arch Deluxe daripada yang pada setiap iklan McD lainnya - $ 100 juta hanya untuk membuat Burger mahal yang salah [sumber: Collins].

McPizza


Anda dapat memakan Egg McMuffin untuk sarapan dan Big Mac untuk makan siang, tapi apa yang harus dimakan penggila McD di malam hari? McD mencoba memecahkan dilema itu pada akhir 1980 dan awal 1990-an yaitu dengan McPizza. Untuk membangun menu makan malam McD mencoba menambahkan bahan-bahan seperti lasagna dan spaghetti [sumber: Kidd]. Secara teoritis, McDbisa saja One Stop Shop dan berharap pelanggan akan melupakan dominos dan Pizza Hut untuk mendapatkan makanan kesukaan mereka!

Sayangnya, pelanggan McD tidak lupa. Pelanggan McD yang memilih untuk mendapatkan pelayanan yang cepat merasa jengkel dengan waktu tunggu yang lama untuk mendapatkan McPizza. Meskipun usaha itu gagal, beberapa Outlet McD terus memajang McPizza pada daftar menunya untuk beberapa waktu. Itu bukan berarti bahwa McPizza laris di pasaran, namun para outlet itu terlanjur membeli oven pizza dari McD yang dihargai $50 USD. [sumber: Berss].
The Hula Burger


Pendiri McD, Ray Kroc adalah seorang pengusaha brilian. Setelah membeli hak bisnis dari McDonald bersaudara, ia memperluas ke pasar geografis baru tapi dia menemukan masalah dengan penjualan di daerah dengan populasi Katolik yang besar.

Pada awal 1960-an, masih populer bagi umat Katolik Amerika untuk menjauhkan diri dari daging setiap hari Jumat. Kroc memiliki harapan yang tinggi untuk opsi non-meat yang disebut dengan "The Hula Burger", yaitu nanas panggang dengan kue keju. The Hula Burger diposisikan untuk bersaing dengan Filet-o-Fish sandwich, yang diciptakan oleh franchisee Katolik.

Sejak itu, umat Katolik Amerika tetap melanjutkan tradisi mereka setiap hari Jumat, yaitu untuk menjauhkan diri dari daging pada hari Jumat selama masa Pra-Paskah, bagaimanapun juga McDonald biasanya tetap mendiskon Filet-o-Fish sandwich setiap hari Jumat (Pra-Paskah) untuk meningkatkan penjualan.
(Jadi Percuma buat menu baru tapi tetap mendiskon menu franchisee orang lain






sumber :http://www.kaskus.us/showthread.php?t=11209483

0 komentar:

Poskan Komentar

Arsip Blog

 

Copyright © 2010 • Jelajahi Internet • Design by Dzignine